Roundup Mingguan Pendanaan Startup (12-16 September)

Ekosistem startup di India menyaksikan lonjakan pendanaan modal ventura minggu ini karena investor mulai menunjukkan lebih banyak optimisme di pasar startup.

Beberapa minggu terakhir adalah masa-masa sulit bagi para pemula di India, karena pasar modal yang sangat fluktuatif dan tingkat inflasi yang meningkat di negara-negara besar terus menghalangi investor.

Pada pekan yang berakhir 16 September 2022, startup di India mengumpulkan total pendanaan modal ventura sebesar $247 juta dari 22 kesepakatan pendanaan. Pada minggu sebelumnya, jumlah total investasi modal ventura tercatat 132 juta dolar.

Meskipun pasar modal dan ekonomi utama terus bergejolak selama seminggu, ada peningkatan minat secara umum untuk berinvestasi di perusahaan rintisan.

Dengan bank sentral di seluruh dunia yang berencana menaikkan suku bunga, investasi di ekosistem startup diperkirakan akan berlanjut dengan momentum yang sama. Tingkat inflasi yang tinggi dalam perekonomian memaksa bank sentral untuk menaikkan suku bunga acuan.

Kenaikan suku bunga di Amerika Serikat diperkirakan akan berdampak parah pada pasar modal India. Pendanaan institusi asing untuk startup India juga diperkirakan akan terpengaruh oleh keputusan Federal Reserve AS.

Transaksi pembiayaan utama

Yulu, Seri B – Perusahaan transportasi yang berfokus pada mobilitas perkotaan telah mengumpulkan $82 juta dalam putaran pendanaan Seri B yang dipimpin oleh Magna International Inc. Magna International Inc yang berbasis di AS bergerak dalam bisnis teknologi mobilitas.

BACA JUGA  Amazon Great Freedom Deal: Promosi dan Penawaran Mencolok

Putaran pembiayaan juga melihat partisipasi Bajaj Auto Limited, sebuah perusahaan mobil India. Dengan kehadiran di kota-kota besar India, Yulu saat ini memiliki lebih dari 2,5 juta pengguna yang menggunakan layanannya.

Poin- Startup fintech yang didirikan oleh Shailaz Nag pada 2019 mengumpulkan $54,4 juta dalam putaran pendanaan yang dipimpin oleh dana kekayaan negara pemerintah Singapura, Temasek. Temasek menyuntikkan modal ke DotPe melalui lengan investasinya, V-Sciences Investments.

Putaran pembiayaan juga melibatkan Naya Global, MUFG Bank dan PayU Fintech Investments. Shailaz Nag juga merupakan salah satu pendiri PayU.

InfoEdge Venture yang merupakan investor yang ada di startup platform pembayaran, juga menyuntikkan modal tambahan ke perusahaan fintech tersebut.

EPACK tahan lama – perusahaan manufaktur AC yang didirikan pada 2019 mengumpulkan $40 juta dalam putaran pembiayaan yang dipimpin oleh Afirma Capital.

EPACK Durable sebelumnya telah mengumpulkan $24 juta sebagai putaran pertama pendanaan dari perusahaan investasi India, ICICI Ventures.

Nobel Kebersihan, Seri C – Pembuat popok yang berbasis di Mumbai, Maharashtra telah mengumpulkan $17 juta dalam putaran pendanaan seri C yang dipimpin oleh Sixth Sense Ventures. Sixth Sense Ventures yang berbasis di India adalah dana ventura domestik yang berfokus pada klien yang sudah menjadi investor di Nobel Hygiene.

Awiros, Seri A – Startup AI yang didirikan oleh Vikram Gupta dan Yatin Kavishwar pada 2015 mengumpulkan $7 juta dalam putaran pendanaan seri A yang dipimpin oleh Inflexor Ventures dan Exfinity Ventures. Kedua investor modal ventura terkenal dengan investasi portofolio berbasis teknologi mereka.

BACA JUGA  Tablet Gaming Asus ROG Flow Z13 2-in-1 dan TUF Dash F15 Diluncurkan di India

Putaran pendanaan juga melihat partisipasi VedaVC bersama dengan beberapa kantor keluarga dan individu dengan kekayaan bersih sangat tinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.