Apple, Netflix, Binance, dan Coinbase di antara para kreditur yang berhutang kepada FTX

Pengajuan pengadilan telah menunjukkan bahwa crypto exchange FTX yang bangkrut berutang uang kepada Apple, Binance, Coinbase, Netflix, dan banyak lagi. Nama-nama tersebut terungkap dalam daftar ekstensif kreditur FTX yang dipublikasikan.

Dokumen setebal 116 halaman menunjukkan sejumlah perusahaan terkenal dan menyoroti jangkauan FTX yang sangat luas. Institusi, perusahaan media, dan pertukaran cryptocurrency lainnya menghiasi daftar yang menampung 9,7 juta nama klien yang disunting.

lazada flash sale

Perusahaan terkenal lainnya yang FTX berutang uang termasuk perusahaan media Fox Broadcasting, Fox Sports, The Wall Street Journal, Fortune, Medium.com dan CoinDesk, perusahaan manajemen IT Cloudflare, dana lindung nilai cryptocurrency Galaxy Digital dan berbagai universitas, maskapai penerbangan, negara, negara bagian AS dan badan pengatur AS.

Netflix, Apple, dan WSJ adalah kreditor FTX, file menunjukkan
Kredit: CryptoAdventure

Nama 9,7 juta pelanggan telah disunting dari dokumen setebal 116 halaman itu. Pekan lalu, CEO FTX John J. Ray III, yang menggantikan Sam Bankman-Fried yang dipermalukan, mengatakan perusahaan dapat memulai kembali daripada melikuidasi semua asetnya untuk mengatasi kebangkrutannya.

Bankman-Fried didakwa menyesatkan investor dan salah menangani dana klien dan menghadapi lebih dari 100 tahun penjara jika terbukti bersalah. Bankman-Fried dituduh secara ilegal meminjamkan dana investor dalam jumlah besar ke Alameda Research, cabang perdagangan FTX.

Dokumen tersebut tidak mengungkapkan jumlah atau sifat utang, dan nama kreditur individu, sebagian besar klien yang menyimpan dana dengan FTX, tetap disunting atas permintaan FTX. Pencantuman dalam daftar kreditur tidak berarti bahwa para pihak memiliki akun FTX. FTX diyakini memiliki lebih dari satu juta kreditur, 50 teratas secara kolektif berutang lebih dari $3 miliar.

FTX
Kredit: Keuangan Yahoo

Platform crypto pernah menjadi salah satu pertukaran crypto paling populer di planet ini, didorong oleh dukungan selebriti dan kemitraan profil tinggi dengan tim olahraga. Itu dipasarkan sebagai platform crypto untuk pemula, memungkinkan pelanggan untuk menyetor mata uang fiat dan menukarnya dengan aset digital. Tapi FTX runtuh pada bulan November ketika spekulasi tentang neraca membuat investor panik. Di tengah krisis likuiditas, perusahaan mengajukan kebangkrutan, meninggalkan klien dalam ketidakpastian.

Jaksa federal yang menyelidiki FTX mengatakan pendiri dan mantan CEO-nya, Sam Bankman-Fried, mengatur penipuan besar-besaran dengan mencuri dana klien untuk menutupi kerugian di hedge fund-nya, Alameda Research. Mereka juga menuduhnya menggunakan uang curian itu untuk membeli real estat mewah dan berkontribusi pada kampanye politik di Amerika Serikat.

Bankman-Fried, yang didakwa pada bulan Desember dan tetap menjadi tahanan rumah di rumah orang tuanya di California, mengaku tidak bersalah atas delapan tuntutan pidana awal bulan ini. Dia telah berulang kali membantah penipuan dan dijadwalkan diadili pada bulan Oktober.

Dua mantan rekan bisnisnya mengaku bersalah atas tuduhan penipuan dan konspirasi dan bekerja sama dengan jaksa penuntut di Distrik Selatan New York. Kedua rekan tersebut telah melibatkan Bankman-Fried dalam dugaan kejahatan tersebut.

Diskon 70% Produk Kecantikan Lazada