Papa John’s sedang dituntut karena dugaan “penyadapan” situs web, klik mouse, dan penekanan tombol.

Seorang konsumen menggugat Papa John’s, bukan karena pizzanya, tetapi karena diduga melanggar Undang-Undang Penyadapan AS.

Dengan menggunakan apa yang disebut perangkat lunak sesi replay di situs webnya, raksasa roda berminyak itu dikatakan telah melanggar undang-undang penyadapan. Selain mengambil halaman dan menempatkan pesanan, program ini seharusnya mencatat dan memanggil ke rumah setiap tindakan yang dilakukan pengguna di situs web.

lazada flash sale
Papa John dituntut karena'menyadap' memata-matai klik mouse dan penekanan tombol situs web: r/technology

Reddit

Misalnya, itu diduga memberi tahu Papa John tentang gerakan mouse, klik, dan penekanan tombol yang digunakan pada halaman.

Informasi ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi titik di mana pengguna tersesat, meninggalkan penjualan, macet, dll.

Karena pengumpulan data mereka yang sembarangan, terkadang keamanan yang lemah, ketidakmampuan untuk mendapatkan otorisasi pengguna untuk melacak dan menyimpan data ini, dan para analis mengawasi setiap tindakan mereka untuk melihat bagaimana mereka dapat meningkatkan situs web mereka dan meningkatkan penjualan , program pemutaran ulang sesi telah menimbulkan masalah privasi.

Di sisi lain, mengingat semua informasi nyata lainnya yang mungkin dimiliki situs web tentang Anda, seperti nama, email dan alamat, tanggal lahir, pesanan yang dilakukan, detail pembayaran, dll., Anda mungkin tidak menganggapnya sebagai masalah besar. .

Kami harus mencatat bahwa Intel telah mengalami pertempuran hukum serupa atas teknologi.

Minggu ini, Papa John’s menjadi subjek gugatan [PDF] diajukan di pengadilan distrik federal di California selatan. Gugatan class action yang diusulkan menuduh Papa John bertindak terlalu jauh dengan perangkat lunak pemutaran sesinya dan melanggar Undang-Undang Penyadapan dan Undang-Undang Privasi Invasi California (CIPA).

Kasus tersebut, yang dibawa oleh David Kauffman dari San Diego, menegaskan bahwa teknologi “session replay” “diduga digunakan untuk memantau dan menemukan fungsionalitas situs web yang salah; namun, tingkat dan informasi yang diperoleh oleh pengguna teknologi… secara substansial melebihi tujuan yang dinyatakan.”

gratis ongkir lazada setiap hari

Meskipun perangkat lunak, atau “spyware” sebagaimana ia menyebutnya, yang diduga diterapkan oleh Papa John tidak disebutkan secara spesifik dalam pengaduannya, ia menyatakan bahwa kode tersebut ilegal.

Selain $ 2.500 dalam ganti rugi menurut undang-undang untuk setiap pelanggaran CIPA, gugatan itu menyerukan “lebih besar dari $ 10.000 atau $ 100 per hari untuk setiap pelanggaran” dari Undang-Undang Penyadapan. Sayangnya untuk Papa John’s, jika mereka terbukti bersalah, mereka bisa mendapatkan uang dalam jumlah besar. Meskipun pengacara Kauffman tidak yakin dengan jumlah pasti anggota kelas yang termasuk dalam gugatan, mereka percaya “jutaan” diam-diam dipantau.

Ketika Papa John’s menanggapi pertanyaan permintaan kami, kami akan memperbarui laporan ini.

Menghormati privasi tidak bisa dipanggang menjadi pizza.

Dapat dikatakan bahwa Papa John’s meninggalkan banyak pizza, seperti rasanya, namun bisnis makanan cepat saji sebelumnya didenda £10.000 ($11.100) di Inggris karena mengirim pesan teks iklan kepada pelanggan tanpa persetujuan mereka.

Papa John’s dituduh menyalahgunakan pengecualian “soft opt-in” di bawah Peraturan Privasi dan Komunikasi Elektronik Inggris, yang memungkinkan perusahaan menggunakan data konsumen yang diperoleh selama penjualan untuk mengirim komunikasi pemasaran. , tetapi hanya jika klien memiliki kesempatan. untuk berhenti berlangganan terlebih dahulu. Papa John gagal dalam hal itu.

Papa John’s tidak akan menjadi perusahaan pertama yang didakwa menggunakan kode sesi replay di pengadilan AS.

Banyak tuntutan hukum telah diajukan di Florida dan California terhadap perusahaan yang diduga menggunakan teknologi yang disematkan di situs web mereka untuk tujuan ilegal.

Pengadilan Banding Sirkuit Kesembilan mengeluarkan keputusan pada bulan Juni bahwa, menurut The National Law Review, membuka pintu bagi serentetan tuntutan hukum sesi ulang baru di California menggunakan pembenaran hukum yang sama yang digunakan dalam kasus Papa John, meskipun banyak kasus. diajukan di Florida dalam beberapa tahun terakhir telah diberhentikan.

Bisakah Papa John keluar dari kekacauan ini? Mungkin hanya mengabaikannya, seperti yang disarankan oleh The National Law Review:

Diskon 70% Produk Kecantikan Lazada